SALAM MESSAGE .n_n.

Jumat, 01 Februari 2013

KABAR DUKA CITA

Ternyata sesorean tadi Bapak nelpon... Ya itu, sebelum Aya bangun lihat TV. Tapi Aya masih mumet jadi Aya fikir nanti kalau Aya sudah sedikit tenang Aya telpon balik Bapak.. Ternyata sehabis maghrib Bapak nelpon lagi pake hp Dedek Cheil... Bapak kasih semangat, selalu.. Hmm. Kasian Bapak.. Sabar y Bapak.. Hikshiks.. Doakan ayuk ya Bapak, biar dipermudah segala sesuatunya (skripsi, bisnis, nulis buku, seemuanya, juga jodoh, aamiin).

Bapak nanya kenapa suara Aya aneh. Aya memang agak lesu. Hmm. Lesu karena TV rusak.. Rame banget sekitar Bapak. Ada Ibu Titin juga. Aya tanya Bapak dimana. Bapak malah bertanya balik "Ayuk belum tahu?" Tut tut tut... Telpon putus....

Bapak nelpon lagi. Im3 baru selalu putus tiap 2menit kan? Nah bapak nyambung lagi. 
"Dekki ngga ada ngabarin Ayuk??????????"

Aya linglung. Takut. Kabar apa ini? Ya Allah.

"Ngga ada. Ngga ada juga bales sms Aya. Ngga ada ngasih tau apa-apa"

"Acu Didi udah meninggal... Fajar tadi..."

"Innaalillaahi wa inna ilaihi rooji'uun..."

Aya terdiam lama. Walaupun Aya tidak terlalu dekat dengan Acu (suaminya Adek Bapak), tapi Aya kalau mendengar kabar duka, walaupun Aya belum ketemu orangnya, Aya pasti sesak. Aya ga bisa ngomong. Lamaaa Aya diem. Aya memperbaiki rime nafas Aya yang ngga beraturan. Ya iyalah orang nahan nangis. Setidaknya sejak kecil Aya kenal Acu. 

"Dekki ga ada kabarin apa-apa, Bapak. Dari pagi tadi, Ayuk smspun tidak dibalas"
Iya siiih Dekki semalem sms jam 10, bilang kalau dia ngga ada pulsa. Itupun dia pake pulsa Dek Cheil.

"Yaa... Mungkin dekki ga mau ayuk banyak fikiran. Jadi tidak dikabarin."
Dulu Atok (Bapaknya Mamak) meninggal juga Aya taunya dari Kak Heru. Gak satupun yang ngasih kabar. Hiks... 

"Acu meninggal karena ada jatuh  (serangan mendadak) atau apa Bapak???"

"Nggak kok. Memang sudah ajalnya. Sudah 4 hari 4 malam di Rumah Sakit"
Hmmm. Aya diem lagi... Dulu pas Aya Uji Pendahuluan sebelum Seminar Proposal, Acu jatuh di kamar mandi. Kepalanya berdarah, ga berhenti-henti. Sebelumnya Aya mau cuci tangan ke dapur (dapur rumah Bapak di samping), nah Aya cuci tangan kan airnya ngalir ke selokan. Tapi kok air selokan warna merah yaaa?? Dan itu dari arah kamar mandi Acu Mama (adek Bapak, yang juga istrinya Acu Didi).... Aya takut. Tapi Aya masih prasangka positif. Kalau ada apa-apa Acu Mama pasti ke sini untuk ngasih tahu. Tapi tidak ada bunyi Acu Mama. Aya kembali berprasangka positif. Tapiiii, kok airnya kental sekali ya... Merahnya kental... Ah mungkin cucian acu luntur.. *Masih prasangka positif.. Tak lama, Acu Mama nangis-nangis ke rumah kami, bilang bahwa Acu Didi jatuh. Aya langsung lemes. Ternyata yang Aya lihat tadi darah... Hiks... Aya lemah.. Pucet.. Bapak Mamak segera ke rumah Acu. Juga Ibu Titin, Om Ji, dan tetangga-tetangga yang di belakang. Darahnya ga berhenti mengalir. Udah duduk tegak, udah ditutup pake bubuk kopi, tapi tetep ngalir, ga beku-beku darahnya. Aya shock liatnya. Aya lemah. Tapi ya mau gimana lagi. Kasian Acu.  Jadi Acu Didi dibawa ke Rumah Sakit untuk dijahit. Tadinya dokter di sana menyarankan untuk dibawa ke RSUD di Sungailiat, cuma ga ada yang jaga. Acu Mama sibuk kerja. Kasian. Aya sedih. Sebelumnya Acu Didi memang sudah terkena stroke tapi hanya wajahnya saja yang miring, masih bisa ngomong, masih bisa jalan sendiri walau pelan, ga nyusahin. Masih bisa sendiri apa-apa. Setelah jatuh, Acu Didi ga bisa ngomong lagi. Hanya bisa berceloteh ngga jelas, dan sudah ga bisa sendiri lagi untuk apapun. Jadi hanya bisa terbaring di tempat tidur, semuanya di tempat tidur. Istrinya yang ngurus.

Aya tersadar lagi. Bapak lanjutin ngomong.
"Mau ngomong sama Mamak? Bapak mau baca yasin, sekarang di rumah Acu"
Panteeeeeesss ada suara rame, ada Ibu Titin juga. Aya pikir kan paling-paling yasinan biasa. Bapak Mamak sering ngadain bareng-bareng. Ibu Titin, Om Ji, Syifa, Adil juga ikut biasanya.
Hmmm.... Sesak.. 
"Ya Bapak.."

"Halo ayuk? Ayuk, Mamak lagi di rumah Acu. Nanti y... "

"Ya Mamak.."
Aya masih aja bengong pas telepon putus. 

Satu-satunya yang Aya fikir adalah Aya meminta dan meminta sama Allah, Bapak dan Mamak dipanjangkan umurnya, diberkahi hidupnya, diberikan kebahagiaan dunia akhirat, dan semoga Allah mengijinkan Bapak Mamak panjang umur, sehat wal afiat, sampe keempat anaknya jadi orang berhasil, keempat anaknya menikah dan punya anak, sampe cucu-cucunya nanti gede-gede. Aaamiiin..

Hiks...............
Aya sering lalai. Jatah kita hidup di dunia tiada sesiapa yang tahu. Kita hanya bisa berusaha dan berdoa semoga hidup kita tidak sia-sia. Ya Allah ijinkan kami bahagiakan Bapak dan Mamak seeeeepuasnya sebelum mereka Engkau ambil untuk berada di sisi-Mu Ya Allah.. Aamiin

#masih sesak....... ditemani hujan deras yang membuat isakan Aya hanya terdengar lirih...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Trims ya sudah berkenan ninggalin jejak di Memories of My Life .n_n.